Tidak Adakah Orang Berakal di Antara Kalian?

Sejak 2007 negara linglung ini menggulirkan pekan kondom nasional. Apakah anda tahu kalau salah satu duta kondom yang pernah ditunjuk adalah artis erotis yang sering berpakaian tetapi telanjang, membangkitkan syahwat generasi muda. Apakah anda tahu bahwa dalam rangka program itu dibuatkan acara besar di Surabaya, “Goyang Sutra” (nama salah satu merek kondom). Puncaknya Sabtu malam lalu di Gandaria, Jakarta -yang lagi-lagi mengundang artis yang sama. Apakah anda tahu gara-gara ditunjuk sebagai duta kondom, si artis menyelipkan kondom pada albumnya. Apakah anda tahu program ini juga pernah menggelar Miss Sutra?!

Semua orang juga sudah tahu ulah para dokter –maaf saya tidak mau sebut oknum- dengan perusahaan obat. Uang dan foya-foya terlalu menggiurkan. Dokter yang masih punya nurani, sulit menolaknya. Dan semua tahu siapa yang paling diuntungkan dengan pembagian kondom gratis ini. Ya, perusahaan kondom yang bisa iklan gratis. Apakah anda tahu kalau Indonesia mempunyai pabrik kondom terbesar di Asia Tenggara yang dikelola langsung oleh BUMN. Tahun 2013 lalu ada sebuah perusahaan kondom yang menargetkan omzet penjualan mencapai Rp 55 Miliar. Pabrik ini mampu memproduksi 900.000 gross per tahun. (lihat kompas.com)

Kalau ini dilakukan untuk para pelaku zina. Bagaimana jika esok para pelaku judi minta agar ada sosialisasi gratis dari negara tentang edukasi penggunaan peralatan judi bagi generasi muda Indonesia. Bagaimana kalau esok para pelaku korupsi meminta negara mensosialisasikan berbagai cara dan metode korupsi serta cara mengelabuhi KPK. Bagaimana kalau esok ada yang meminta agar negara mencetak buku tentang cara bunuh diri dan membagikannya kepada semua sekolah dan kampus, seiring dengan semakin tingginya tingkat bunuh diri.

BKKBN adalah salah satu lembaga negara yang sangat berkepentingan dengan hal ini. Karena berhubungan dengan urusan pernikahan. Lelucon aneh sebuah lembaga yang mengkampanyekan dua anak cukup sementara kepalanya mempunyai anak lebih dari dua.

Kebijakan yang lebih kacau lagi adalah iklan BKKBN yang di mana-mana, bahkan menghabiskan anggaran negara yang pasti tidak kecil tentang Gen Re (Generasi Berencana), tunda nikah dini, ogah kawin muda. Usia ideal pernikahan disebut 25 dan 21 tahun, padahal perilaku seksual sudah terjadi sejak SMP bahkan SD. Kemudian pekan ini dibagikan kondom gratis kepada mereka.

Saya sudah sulit berkata-kata seperti saat Nabi Luth sudah sangat sulit memilih kalimat,

وَلَمَّا جَاءَتْ رُسُلُنَا لُوطًا سِيءَ بِهِمْ وَضَاقَ بِهِمْ ذَرْعًا وَقَالَ هَذَا يَوْمٌ عَصِيبٌ (77) وَجَاءَهُ قَوْمُهُ يُهْرَعُونَ إِلَيْهِ وَمِنْ قَبْلُ كَانُوا يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ قَالَ يَا قَوْمِ هَؤُلَاءِ بَنَاتِي هُنَّ أَطْهَرُ لَكُمْ فَاتَّقُوا اللَّهَ وَلَا تُخْزُونِ فِي ضَيْفِي أَلَيْسَ مِنْكُمْ رَجُلٌ رَشِيدٌ (78)

77. Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, dia merasa susah dan merasa sempit dadanya karena kedatangan mereka, dan dia berkata: “”Ini adalah hari yang amat sulit

78. Dan datanglah kepadanya kaumnya dengan bergegas-gegas. Dan sejak dahulu mereka selalu melakukan perbuatan-perbuatan yang keji. Luth berkata: “”Hai kaumku, inilah puteri-puteriku, mereka lebih suci bagimu, maka bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu mencemarkan (nama)ku terhadap tamuku ini. Tidak adakah di antaramu seorang yang berakal ?””(QS. Hud)

 

Dalam Tafsir Ath Thabari dan Ibnu Katsir disebutkan bahwa Nabi Luth malu ketika didatangi malaikat yang ingin bertamu ke kampungnya. Sepanjang jalan, Nabi Luth berkata: Demi Allah, aku tidak tahu ada penduduk negeri yang lebih buruk dari mereka! Kalimat ini berujung pada tangis Nabi Luth di hadapan para malaikat.

Dan benar saja, ketika para malaikat datang dengan wajah kaum laki-laki yang tampan, diserbu oleh masyarakat Luth yang sudah kalap perilaku seksualnya. Nabi Luth tak lagi mampu berkata-kata kecuali,

“”Tidak adakah di antaramu seorang yang berakal?””

Saya dan anda pasti bisa merasakan perasaan Nabi Luth saat itu. Malu yang berujung pada tangis. Menangisi negeri linglung ini.

Tinggal satu kalimat saya,

TIDAK ADAKAH ORANG BERAKAL DI ANTARA KALIAN???

0 Comments

Leave your comment